Skip to content

Moment of Life – Ujian Apoteker ITB

25/10/2011

Well, what else I can say.. except A BIG THANKFUL TO ALLAH SWT. ALHAMDULILLAHI RABBIL’ALAMIIN…

Akhirnya semuanya terlewati, setelah 5 tahun berkecimpung di Farmasi ITB, semuanya seperti gak selesai-selesai. Tapi akhirnyaa… Alhamdulilah🙂. Ujian ini berbeda dengan ujian apoteker ITB sebelum-sebelumnya.. Melalui ujian ini, kami menjadi lulusan Apoteker Farmasi Klinik angkatan pertama di ITB, dengan Subjur Pelayanan Farmasi (PF).

Memang masih banyak penyesuaian di ujian ini, maklumlah namanya juga baru pertama, jadi semuanya masih ada revisi sana-sini. Insya Allah pas angkatan apoteker PF berikutnya, pasti udah lebih settle lah.. semoga..

Saya share sedikit pengalaman menempuh 3 tahap ujian

  1. Ujian Penelusuran Pustaka (UPP)
  2. Ujian Sidang – konfirmasi pustaka
  3. Ujian Praktek (UPP periode 2+konseling+konsultasi)

Jarak KP dan UPP mepet banget, sekitar seminggu lebih dikit. Rasanya pas mau awal ujian, kaya megap-megap rasanya banyak banget yang belum dikerjain. Tapi it’s important to keep calm, panik boleh, asal tetep bisa mengatur ritme untuk ujian.

Ujian 1: UPP 2-3 Agustus 2011:

Hari pertama, perut udah kerasa mual. But the show must go on. Jam 7 dateng, Jam 8 diundi soal. Saya dapet soal: FLUVOKSAMIN TABLET

First reaction: meeen.. obat apa ini ga pernah dengerrr..

Mencoba tetep tenang dan mulai nyari-nyari ini obat golongan apa. Di MIMS cuma ada 1 Merk. Golongan antidepresan. Pikiran saya: Whaatt! Pengen ngakak, dapet obat untuk orang depresi. Mencoba untuk tetap tenang, dan ternyata bahan-bahan untuk pustaka obat ini cukup lengkap.

Monografi: ada di BP, USP, Clarke, Florey

Farmol: lengkap di USP DI, Drug information Handbook

Analisis: Lengkap banget di Florey, Alhamdulillah

Farset: emm.. oke skip dulu

Jadi hari pertama yang saya kerjakan adalah mengerjakan BAB I: Monografi dan UU, BAB II: Farmol (sebagian), BAB III: Farset (yang ecek-eceknya doang, haha), Wadah dan Brosur (tapi blm beres). BAB V: Analisis, Cuma nyentuh dikit, hehe.. tapi akhirnya di hari kedua UPP saya berhasil menyelesaikan 55 halaman jurnal penelusuran pustaka untuk fluvoksamin tablet ini, Alhamdulillah.. walaupun dengan tangan berasa hampir copot dari engselnya >.<

Ujian 2: Sidang 11-12 Agustus 2011

Format ujian kali ini memang beda dengan tahun-tahun sebelumnya. Sekarang habis UPP gak ada pengumuman lulus/tidak lulus. Kita harus sidang dulu untuk verifikasi UPP, baru pengumuman lulus/tidaknya.

Persiapan sebelum sidang ini: baca-baca jurnal yang ditulis, kuasai setiap elemen *halah* di dalamnya, plus kalo ada yang salah-salah tulis di UPP kemarin, harus mempersiapkan jawaban kenapa ini kenapa itu dengan alasan yang logis dan pustaka yang akurat, hehe.

Pertanyaan di sidang ini mengacu pada jurnal yang  ditulis sebelumnya, kompre pengetahuan umum profesional apoteker, pengetahuan yang didapat selama KP di rumah sakit, industri, pemerintahan, dan apotek. Deg-degan banget pas sidang karena harus menghadapi kesebelasan penguji dari dosen farmasi, praktisi RS, industri, pemerintahan, dan apotek.

Akhirnya..  ketika pegumuman kelulusan ujian tahap ini: Alhamdulillah LULUS TANPA PERINGATAN. Tapi ada yang bikin sedih.. karena ada beberapa yang gak bisa lanjut T_T ya Allah… ujian ini.. Tapi saya yakin Allah pasti memberikan ujian ini pada mereka yang sangat kuat dan tawakal, Allah tidak pernah salah.

Berikut sekilas foto ketika UPP:

 

Itu bukan pemandangan di bandara Soekarno Hatta, di Terminal Caheum, atau di Stasiun Bandung, kawan.. Itu pemandangan kami, di depan ruang ujian penelusuran pustaka apoteker, Lab farmasi Klinik, Farmasi ITB. Kami mau mindahin barang ke dalam, karena besoknya kami bakal ujian.. dengan buku-buku itu… Yap, buku itu semua, segambreng tumpukan yang kami bawa dengan koper. Can you imagine…?

Ujian 3: Praktek Konseling-Konsultasi  20-22 September 2011

Ujian 3 Jaraknya cukup jauh dengan Ujian 2, ada waktu untuk liburan dikit, lebaran Alhamdulillah, dan bernafas, habis itu balik lagi ke jurnal dan pelajari jurnal.

Kami dari subjur pelayanan farmasi memang menempuh ujian yang berbeda dengan teman-teman dari PPM (Produksi & Pengawasan Mutu). Untuk ujian ini kami mengalami kembali UPP, dengan tambahan soal (masih berhubungan dengan soal di UPP 1). Soal tambahannya berupa kondisi klinis pasien, yang berhubungan dengan indikasi utama obatnya, serta ditambah penyakit penyerta dan obat penyerta. Ujian ini berlangsung selama 3 hari.  Hari 1 dan 2 seperti UPP di ujian 1, lalu hari 3 ditutup dengan konseling pasien serta konsultasi profesional.

Soal tambahan yang saya dapat: Pasien pria menderita depresi dan migren (38 tahun berat 60 kg). Obat Fluvoksamin tab dan Ciproheptadin tab

Akhirnya seperti de javu, saya mengerjakan UPP 2 ini dengan persiapan (agak lebih) mantap, tetapi tangan tetap jadi korban akibat menulis jurnal sekitar 50 halaman lebih. Alhamdulillah bisa selesai juga..

Ujian hari ke-3 ini yang ditunggu-tunggu, saatnya pertanggungjawaban semua yang telah ditulis dan bagaimana caranya untuk bisa menyampaikan informasi tersebutdengan baik ke profesional dan ke pasien. Sebagai jebolan farmasi klinik, kami juga dituntut untuk bisa berkomunikasi dan berinteraksi dengan lihai.. gak cuma punya ilmu doang.

Hari 3 Konsultasi Profesional dan Konseling Pasien. Konsultasi dulu, saya diuji oleh ibu apoteker dari RSHS. Ibu ini nanyaaa dari A-Z, wuiiihh bener-bener deh, harus megang materi obat dan penyakitnya. Pokonya harus terlihat pede pas jawab, 30 menit jadi ga kerasa, padahal gatau jawabnya bener apa salah, haha. Lalu istirahat, dan lanjut dengan sesi konseling. Saya kebagian ibu-ibu yang mau ambil obatnya, pasiennya adiknya yang depresi. Ibunya cukup koperatif dan memancing penjelasan, alhamdulillah pas teng 15 menit selesai. It’s a wrap everybody.. selesaii.. Alhamdulillah😀

Hari pengumuman pun tiba. Ini rasanya udah kayak pengen lepas dari penjara aja deh. Degdeg-an banget, tidur kepikiran, nonton kepikiran, makan kepikiran, macem orang kasmaran, *hadeuuh*. Cuma bisa berdoa Ya Allah udah sampai tahap ini.. bagaimanakah nasib..? Pasrah, semoga semuanya lulus, amiin..

Tgl 28 September 2011.. Alhamdulillah saya dan semua teman-teman PF dinyatakan lulus….. Allahuakbar…. Kami angkatan FKK lulusan pertama apoteker ITB..

Harapan saya .. Semoga ITB dapat menelurkan lulusan-lulusan farmasi klinik yang lebih baik, terus lebih baik dari tahun ke tahun.. Ingat 5-10 tahun mendatang bidang farmasi klinik harus melingkupi aspek kesehatan di Indonesia. Jadi ingat tanggungjawab sumpah apoteker, heu.. *tampak berat* Yah.. dijalani saja.. We’ll see.. Tetap semangat! Man Jadda wajada!

Monika Pury Oktora, S.Farm, Apt.

16 Comments leave one →
  1. you know who permalink
    25/10/2011 10:23 am

    mantapp lahh..salut ma anak2 farmasi ITB yang dah lulus apoteker. buat adek adek yang baru mau ngambil apoteker banyak banyak berdoa ya……

    • Monika Oktora permalink
      25/10/2011 10:08 pm

      hehehe,, makasiiihhh🙂
      semoga ilmunya bermanfaat amiin

  2. FadLy permalink
    26/10/2011 8:54 am

    Like this lah for the photo..
    :-p

  3. newbie permalink
    07/04/2012 5:35 am

    absoutely cool!! :O

  4. 18/04/2012 11:50 pm

    Jangan patah semangat.
    saya seorang calon apoteker tapi juga sekaligus musisi amatir
    ^_^

  5. indra permalink
    13/07/2012 11:02 pm

    itu bukunya serem banget kaaaak .___. saya maba taun 2012 farmasi. jadi takut ini hahaha

    • Monika Oktora permalink
      16/07/2012 9:33 am

      hehehe… memang begitulah buku-buku pustakanya, bejibun.. ga usah takut, yang penting dihadapi, hehe.. semangattt!!!

  6. 04/11/2012 1:15 pm

    kak, liat tulisan kakak diatas jdi tambah semangat masuk farmasi hehe😀 btw kuliahnya brapa tahun kak?

    • Monika Oktora permalink
      05/11/2012 10:03 am

      wah.. bagus donngg kalo bisa bikin semangat, hehehe.. kuliahnya 4 tahun utk S1, trus lanjut kuliah profesi apoteker 1 tahun..

  7. Michael permalink
    24/11/2012 11:37 pm

    permisi kak,saya mahasiswa farmasi semester awal kak. saya ingin bertanya,yang manakah yang lebih menjanjikan untuk masa depan ? farmasi klinik dan komunitas,atau teknologi sediaan farmasi ?

  8. Monika Oktora permalink
    03/12/2012 11:36 am

    wah kalo menurut saya sih keduanya sama2 aja ko. yang penting menjalaninya sesuai dengan minat dan passion. Asal menjalaninya dengan semangat,masa depan juga bakal mengikuti dengan baik ko😀

  9. 03/12/2012 9:39 pm

    ngerinya itu foto mon..
    salut sama para apoteker. Jadi inget ujiannya Jang Geum waktu mau jd tabib ahaha.. #pelmkorea
    memang dahsyat ternyata

    makasih udah bagi2 info2 yg brmanfaat. pahala mengalir nih insyallah😀
    sukses utk anak2 SF06😀

    • Monika Oktora permalink
      06/12/2012 10:45 am

      hahaha.. prizoonnngg.. pa kabar??? Iya nih emang bgtu horornya ujian apoteker.. tapi pengalamannya luar binasa eh, luar biasaaa pokonaaa.. Aamiin.. Salam buat anak2 BIO06, kangen ya kita blajar kalkulus ama FIdas deui.. hahahahaha.. masa2 cupu yg paling menyenangkan :D:D

      • 06/12/2012 7:01 pm

        jgn lupa kidas dan pengling :p
        dari daftar nilai uts antar fakultas dibanding2in pake OHP<–tau kan ulah dosen mana heu, sampe anak2 satu kelas kekunci di ruang ujian beres uts.

        bae mon, mgkn akan jd "jarang", jajaka cikarang hahaha..
        kangen juga baca tulisannya temen2 yg suka nulis.

        Ah,iya kayanya akan intip wordpressnya kakamu mon. masih bikin nangis sakit perut ga ya tulisannya? :p

  10. Farmasi ITB 20xx permalink
    24/01/2013 6:19 pm

    Kak, kok bukunya banyak banget? Buku apa aja itu hehe #curious

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: